Kenapa Cewek Jepang Kurus-Kurus?

Bookmark and Share
Banyak teman-teman saya di Indonesia yang bertanya, "kenapa ya cewek jepang kok kebanyakan pada kurus-kurus gitu?" Mereka beranggapan seperti itu sepertinya karena kebanyakan dari mereka melihat wanita Jepang yang ada di film-film dorama saja. Kalau itu sih emang iya... jelas kurus-kurus dan cantik-cantik, kalau nggak gitu mana laku filmnya untuk ditonton. Memang sepertinya saat ini memiliki badan kurus dan ramping super singset cukup jadi trend di kalangan wanita Jepang. Sebuah trend yang sepertinya bukan hanya di Jepang saja, tapi sudah mengglobal di seluruh dunia. Ada anggapan bahwa wanita kurus itu lebih baik dan cantik secara penampilan dibandingkan dengan wanita yang gemuk.

Saking mengglobalnya trend kurus ini, sampai ada dalam salah satu dorama Jepang yang judulnya "Teppan Girl Akane" dalam salah satu episodenya menceritakan tentang diadakannya perlombaan wanita paling kurus yang diadakan di salah satu SMA. Pesertanya diwajibkan memenuhi beberapa kriteria untuk bisa memenangkan perlombaan tersebut. Di antaranya mereka harus bisa melalui sebuah lubang berbentuk huruf "O" yang diameternya hanya 40 cm. Kemudian berat badan mereka tidak boleh melebihi 43 Kg. Untuk mengikuti dan berusaha memenangkan lomba tersebut, akhirnya banyak remaja-remaja Jepang yang berusaha mati-matian untuk melakukan diet makanan. Sampai bahkan ada yang tidak makan selama seharian demi mengurangi berat badan mereka.

Anggapan teman saya di atas tadi tentang persentase wanita Jepang yang lebih banyak yang kurusnya daripada yang gemuk memang tidak sepenuhnya salah. Tapi bukan berarti juga tidak ada yang gemuk, atau yang gemuk jumlahnya sedikit sekali. Walaupun memang selama saya tinggal di Jepang, rasa-rasanya jarang melihat ada wanita Jepang yang gemuk, walaupun dia masih remaja atau sudah menjadi orang tua.

Berdasarkan data statistik terbaru yang dikeluarkan tim Internasional tentang masalah kegemukan di negara-negara maju, ternyata memang menunjukkan bahwa Jepang adalah negara dengan angka paling rendah (hanya 3%). Sedangkan yang paling tinggi adalah Amerika Serikat sebesar 34%. Selain itu, di data itu juga disebutkan bahwa rata-rata umur wanita Jepang tergolong paling tinggi yang mencapai usia 85%.

Hal ini sepertinya akan menarik jika kita bahas. Pertama, jika kita lihat dari taraf kecintaan orang Jepang terhadap makanan, dengan presentasi kegemukan yang rendah adalah sangat mengherankan. Sehingga kita bisa mengira-ngira mungkin rahasianya ada di jumlah kalori makanan dan minuman yang kecil yang biasa mereka konsumsi. Orang Jepang umumnya tidak terlalu mementingkan rasa dari berbagai macam bumbu campuran, tetapi mereka lebih mengutamakan kesegaran dari makanan tersebut. Kebudayaan dan tradisi Jepang mendorong untuk menghargai 'Kesegaran Yang Paling Utama', maka dari itu perempuan Jepang senang membeli banyak ikan, sayur mayur, dan buah-buahan sejenisnya. Sedangkan daging merah, kembang gula, biskuit, dan bahan makanan cemilan dibeli lebih sedikit. Makanya, kalau teman-teman memakan makanan Jepang yang asli (dalam artian tidak diubah menjadi selera orang Indonesia seperti yang dijual di Hoka-Hoka Bento atau restoran-restoran makanan Jepang lainnya di Indonesia), teman-teman tidak akan menemukan beraneka ragam rasa di sana. Umumnya kita hanya akan merasakan rasa asin dan manis yang dominan, bahkan terkadang malah hambar dan tidak ada rasa tambahan selain rasa asli dari bahan baku makanan tersebut.

Salah satu contoh yang pernah saya rasakan sendiri mengenai budaya pengontrolan kalori yang biasa dilakukan orang Jepang adalah ketika saya makan di kantin kampus. Kantin di kampus saya menyediakan berbagai macam menu makanan dan minuman yang seimbang. Yang menjadi unik adalah, ternyata di setiap tulisan daftar nama makanan atau minumannya itu tertulis daftar kandungan kalori per gram di tiap makanan tersebut. Sehingga ini membuat kita bisa menghitung berapa kalori yang akan atau sudah kita konsumsi.

Kemudian, kalau kita melihat pola arsitektur rumah-rumah di Jepang, umumnya ukuran dapur itu tidak ada yang besar. Coba bandingkan dengan ukuran dapur rumah-rumah di Eropa atau Amerika, umumnya sampai memakan space yang sangat luas. Penggunaan ruang dapur yang minimalis oleh orang Jepang ini barangkali berpengaruh pada frekuensi dan jumlah makanan yang disimpan di dapur. Karena mereka tidak memiliki ruang yang cukup luas, jadi umumnya frekuensi mereka untuk membeli sayuran yang segar lebih sering. Sebaliknya, kalau di Amerika dan Eropa, penduduknya senang membeli bahan makanan sekali dalam seminggu lalu disimpan dalam lemari pendingin.

Alasan kedua yang mungkin dapat mendorong wanita Jepang memiliki badan yang ramping adalah adanya semacam ungkapan yang dikenal masyarakat Jepang yaitu "makan nasi sebaiknya dimakan delapan butir sampai kenyang". Maksud dari ungkapan ini adalah sebaiknya tidak makan sampai terlalu kenyang. Selain itu, bobot bahan makanan yang berbeda dari daerah barat dan timur juga merupakan salah satu alasan yang penting.

Kalau kita perhatikan pola makan orang barat, bobot bahan makanan yang suka mereka konsumsi, dari tahun ke tahun makin lama makin meningkat. Sehingga inilah yang pada akhirnya menyebabkan angka kegemukan di negara-negara barat lebih tinggi. Sedangkan kalau di Jepang, penduduknya melakukan hal yang lebih baik. Orang Jepang rata-rata setiap harinya menyerap 2700 kalori, namun orang Amerika rata-rata setiap hari menyerap 3700 kalori, perbedaan antara keduanya 1000 kalori."

Pola makan orang Jepang sepertinya memang telah terpengaruh oleh sikap dan cara aliran Zen di Negara China terhadap bahan makanan, "Memilih bahan yang paling segar, memasak dengan hati yang semangat." Saat menyantap nasi jangan melahap dengan rakus, pada saat menikmati makanan yang lezat, masih harus belajar cara untuk menghargai keindahan. Penampilan yang indah adalah sumber dari kehidupan memasak orang Jepang.

Alasan ketiga yang dapat mendukung wanita Jepang memiliki tubuh kurus adalah mungkin dikarenakan kebiasaan mereka untuk beraktifitas fisik dalam skala yang cukup sering dan besar. Di samping budaya dan etos kerja mereka yang sangat tinggi, orang Jepang itu sangat suka berjalan kaki dan mengendarai sepeda. Makanya kalau kita ada di Jepang pada jam-jam masuk kerja atau sekolah, biasanya kita akan sering berada dalam kerumunan orang-orang yang berjalan dengan cepat di pinggir-pinggir jalan atau di stasiun-stasiun kereta sedang bergegas ke kantor atau sekolah mereka masing-masing.

Jadi... bisa kita tarik kesimpulan, bahwa ternyata ada beberapa faktor yang bisa mendorong dan memberikan kita jawaban mengapa orang Jepang, atau wanita Jepang pada khususnya memiliki tubuh ramping dan jauh dari kegemukan. Ternyata hal itu dikarenakan makanan minuman dan cara hidup, masyarakat yang akrab dan membentuk semangat jiwa, sistem pemeliharaan kesehatan yang maju, selain itu, kemungkinan masih ada sedikit unsur turun temurun juga olah tubuh.

{ 19 comments... Views All / Send Comment! }

aLamatuR d'hileudjapanist II said...

Patut dicontoh oleh orang2 di Amerika yang memiliki tingkat obesitas tertinggi di dunia... (katanya...)

nicman said...

setuju nih...

masalah makan sm seperti d restoran jepang zenbu. di setiap menu tetera kalori yg digunakan jg lo... tapi sayang... mahal banget

Yemima Handani said...

boleh juga info tentang jepangnya

kayanya blognya all about japan y..

Blog lw lebih keren ni
blog gw masih standar..hehehe..

Warung Ichal said...

Hmmm..tentang bersepeda dan berjalan kaki itu saya setuju..saya sempat mengamati anak2 sekolah pulang sekitar jam 20.00 di sekolah di sekitar busy street di okinawa..kalau soal makanan saya pernah makan nasi goreng ( yg agak aneh terlihat, krn tanpa kecap jadi terlihat putih ) porsinya cukup banyak dan saya tidak sanggup makan semua..:-)

Rizal Adam Z said...

gw punya buku the Miracle of Enzym.pengarangnya dokter di jepang. isinya pola makan. gw terapin walo emng agak2 susah cari masakan yang pas. mahal juga, kecuali kalo mau ngracik sendiri (masak sendiri).

dibuku tersebut mencerminkan pola makan jepang banget. emang ketat sih gw rasa. udah kayak diet aja. hem . . .
nice inpo

Anonymous said...

memang cantik2 orang jepang.

Contoh Askep said...

mungkin juga karena iklim disana yang membuat semuanya

iKeU zOne said...

yahhh,,,kalau kata saya sih gemuk juga ga apa2 yang penting sehat dan tidak over weight,,, :D

Anonymous said...

stju bget infony ..
hebat! orang" jepang ntu memang lebih disiplin dalam segala hal yy !

yuki said...

sugoi..........boleh ditiru^_^

Kisaki Chiyoko said...

great article. inspiratif sekali. :) saya suka.

dhicca said...

sist, boleh saya copas ngga artikel ini ntar saya cantumin alamat blog sista^^

alemp said...

sugoiiii....
harusnya para DPR studi banding di jepang aja....
semoga indonesia semakin membaik,,,:)

Dimas AM said...

Coba ya kalo indonesia mesti tiru jepang karena Indonesia tuh sangat konsumtif banget berasnya. sebanyak 135kg/kapita/tahun. Makanya tidak heran Indonesia impor terus beras dari luar....
Soal cewek jepang yang kurus memang sih idamannya.
Kalo boleh aku minta satu yah...

Qyuri said...

i like this!!
perlu dicba nih ntuk shri2!
tpi kan kta tdak bleh kurus bnget!!
min. punya tbuh yang ideal!
tbuh ideal itu..
kalo cwok:tnggi bdan - 100
kalo cwek:tnggi bdan - 110

Fresty Marseli said...

kenapa diindonesia susah banget cari makanan jepang, apalagi yang asli jepang

Ridho Polgab said...

Pantesan Chibi Maruko chan badannya kurus, tapi kepalanya gede.

Mazid as said...

Maknnya Sunnah Rasul. Biar Cepat Langsing. Membakar Kalori Dengan Puasa & Nikan -> Kawin 4x Sehari :D
Di Surga 99x
Gurih Gurih Nyoy Nyoy

pak gendoet said...

Jual aneka barang ONLINE.

bisa di pilih mana yang pingin di order.

http://kopiluwakliar01.blogspot.com
http://kopiluwakliar.vvty.in/
http://bantalsilikon.vvty.in/

http://bantalsilikon01.blogspot.com

http://marinirseo.blogspot.com.com
http://bumbupecel1.blogspot.com


h
ttp://bantalsilikon01.blogspot.com
http://kopiluwakliar01.blogspot.com
http://marinirseo.blogspot.com.com/
http://bumbupecel1.blogspot.com/
http://bantalsilikon01.blogdetik.com/

http://kopiluwakliar.vvty.in/
http://bantalsilikon.vvty.in/
CP : +62-85-635-945-40